Pernikahan, apa sih sebetulnya?

Sebagian besar teman-teman saya pasti sudah tahu kalau saya pernah bilang bahwa pernikahan itu adalah seperti migrasi dari kartu pra bayar ke pasca bayar. Salah satu kawan saya, sebut saja namanya Mionk, beberapa hari yang lalu datang ke rumah dan ngebahas soal teori pernikahan yang baru. Baru menurut pendapat dia, entah bagi orang lain ๐Ÿ™‚

holding moneyDia bilang gini, ketemu jodoh dan kemudian menikah itu rasanya seperti menang lotere. Beneran ini, Gil! Begitu katanya berusaha meyakinkan saya. Lu tau kan, kalau kita menang lotere tuh kayaknya kita menemukan semua jawaban dari masalah kita. Contoh nih, Gil, kalo lu punya hutang atau tanggungan biaya sekolah, atau sekedar harus bayar cicilan motor deh, pasti semua itu bisa beres karena elu dapat lotere. Iya kan? Tanyanya sembari mengacungkan sebilah pisau.

Bukan, pisau itu bukan untuk mengancam saya. Kebetulan sewaktu dia bicara, dia juga sembari membelah durian Monthong yang tadi dia bawa.

Demi mendapat jatah durian yang menggiurkan itu, maka saya dengan mantap menjawab, bener banget lu! Gue setuju sama teori lu.

Nah kurang lebih rasanya sama seperti orang yang baru ketemu belahan jiwanya, kata si Mionk melanjutkan cerita tentang teori pernikahannya. Kayaknya tuh, semua hal jadi menyenangkan. Yang tadinya bosan kerja karena harus ngejalanin rutinitas, tiba-tiba jadi semangat lagi karena sekarang dia menemukan alasan tepat untuk bekerja. Atau yang sedang frustasi karena gak punya kerja, tiba-tiba jadi super kreatif dan makin rajin cari peluang kerja gara-gara ngerasa punya sesuatu untuk diperjuangkan.

Dan ada satu lagi yang sama nih, Gil. Rasa bergejolak yang elu rasain di dalam hati pas elu denger nomer lotere lu diumumin jadi pemenang, sama kan dengan gejolak hati pas lu ngerasa nemuin orang yang tepat buat lu jadiin pasangan hidup? Rasanya tuh gimanaaaa gitu. Pengennya loncat-loncat kegirangan, tapi seberapapun tinggi loncatannya, rasanya tetep kurang tinggi karena gak bisa ngewakilin rasa senang yang meledak-ledak di hati lu. Bener gak, Gil? tanya Mionk sambil melotot. Entah melotot karena berapi-api mengutarakan teorinya, atau melotot karena keselek biji durian ๐Ÿ™‚

He eh..bener banget lu, jawab saya sembari terus mencomot durian yang menantang itu.

Bandingin teori lu dengan teori gue, Gil. Teori gue rasanya lebih bisa diaplikasi ke semua gender. Setuju gak?

Wohoooo..ntar dulu boss, jawab saya sembari berdiri dari kursi yang saya duduki. Bukan, saya berdiri bukan karena terpancing emosi tapi karena mau cuci tangan karena buah durian itu sudah habis.

Kalau soal mengaplikasi, itu tergantung masing-masing orang. Teori lu bagus, cuma menurut gue itu terlalu rumit. Coba lu bayangin kalau uang hasil menang lotere itu habis, masalah lu bakal muncul lagi. Jadi lu harus pinter-pinter ngatur uang itu. Lu harus pinter milih investasi mana yang harus lu ambil, supaya uang hasil lotere lu itu bertambah banyak. Menurut gue itu ribet, karena terlalu banyak kalkulasi.

Maab nih boss, tapi gue tetep lebih suka mengibaratkan pernikahan dengan migrasi dari kartu pra bayar ke paska bayar. Sistem kartu paska bayar itu sederhana banget, walaupun kesannya kejam.

phoneSistemnya gini, selama lu bayar tiap bulan, ya lu berhak memakai semua fasilitas si provider telpon yang lu pakai. Kalau lu nunggak bayaran, ya gradually layanannya bakal dikurangi. Kalau lu nunggak dua kali berturut-turut, ya maaf, semua layanan terpaksa terminated. Sebaliknya, kalau lu rajin bayar tapi layanan dari provider kurang memuaskan, lu bisa complain abis-abisan. Iya tho?

Btw, thanks duriannya ya Mionk ๐Ÿ˜€

Advertisements

12 thoughts on “Pernikahan, apa sih sebetulnya?

  1. Jadi menurut elo enakan pake yang pra apa pasca? kira2 kalo dari pasca bisa dimigrasi ke pra ga?

    *dia mulai jadi blogger lagi deh*

    ragil:
    bisa, tapi tergantung providernya ๐Ÿ˜›

    Like

  2. hihihihi…. bahas pernikahan lg….:)

    *dah bosen FB neh?*

    ragil:
    hahaha..bukan bosen, cuma kepanjangan aja kalo gue tulis di notes fb ๐Ÿ˜€

    Like

  3. kalo menurutku, pernikahan itu seperti kartu yang habis masa aktifnya. cuma bisa incoming, ga bisa bebas outgoing. diisi pulsa pun paling yang nominalnya minimal, sehingga tidak lama lagi sudah menjadi tidak aktif ๐Ÿ˜€
    begitu…
    salam-ngeklik dari fesbuq

    ragil:
    ๐Ÿ˜€ pulsa minimalis dong

    Like

  4. kuniL….ck ck ck…dah dibilang jangan makan duren …makan duren…nanti pengsan lageh deh…*pake baju suster tapi ga ngesot*

    ragil:
    elu emang gak ngesot, tapi ngegelinding
    ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€

    Like

  5. iya bener gil, kepanjangan nih ;
    *untung ada durennya, jd sambil bayangin makan duren mikir kira2 kalo elo jd provider namanya apa ya … blaaah, ini duren montong apa duren jepara, kok asem

    ragil:
    kalo soal nama, harus puasa 7 hari dan ke gunung kawi tuh
    ๐Ÿ˜›

    Like

  6. bukannya pernikahan itu seperti mbelah duren monthong itu mas? hehehe

    ragil:
    asal pinter milih durennya mas, kadang-kadang ada duren yang udah dibelah sama penjualnya
    ๐Ÿ˜€

    Like

Silakan ngobrol di kolom ini

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s