Ngecuprus soal anak.

Beberapa hari lalu gue chatting sama teman lama. Biasa lah saling tanya kabar, kangen-kangenan dan saling nyacat 😆

Sampai akhirnya ngomongin soal anak, kebetulan kami berdua sama-sama hanya punya satu anak. Temen gue itu bilang, pengen adopsi anak perempuan karena sampai sekarang hanya punya 1 anak laki. Gue terhenyak (ceilee terhenyaaak..cuih plak ketaplok) dengan keinginan temen gue ini.

Ya sebetulnya wajar aja kalau orang pengen punya anak lebih dari satu. Tapi kalau buat gue, apa pun yang dikasih Allah (tumben bisa nyebut Allah) ya itu yang gue syukuri. Bukan berarti gue pasrah. Gue tetep berusaha, cuma gak terlalu bernafsu harus punya. Ya cukup berusaha dengan sabar dan tawakal (gue rasa bukan Ragil yang posting ini). Kecuali, tolong dicatet dengan baik, khusus untuk soal berusaha memiliki anak, gue selalu mengerjakan usahanya dengan nafsuh menggebuh-gebuh uh uh uh..(nah ini baru Ragil yang nulis, aseli!).

Hanya saja, bukan berarti gue sampai mau adopsi anak. Walaupun secara hukum bisa kita urus di Pengadilan Negeri (PN), tapi menurut gue ada yang kurang pas aja dengan sistem adopsi ini. Gue lebih suka dengan sistem asuh.

Buat gue, adopsi itu seperti mencabut tanaman seakar-akarnya kemudian dipindahin ke lokasi lain. Karena dengan adopsi yang disahkan sama PN, itu artinya sama aja dengan mengatakan bahwa “Saya ini sekarang orangtua kamu” lha terus orangtua aslinya mau dikemanain? Biarpun, misalnya, orangtua biologisnya sudah meninggal, rasanya kok ya gak enak mau memutus hubungan antara anak-orangtua melalui proses hukum dunia.

Dalam Islam, gue pernah denger istilah hadhanah. Artinya hadhanah itu kurang lebih adalah memelihara atau mengasuh. Kalau mau tau lebih banyak ya tanya ustad/ustadzah aja. Kalau nanya gue ntar malah jadinya nongkrong dan main kartu…terlalu *pake gaya bang haji yang pedangdut itu*

Intinya, walaupun seandainya gue pernah kehilangan anak, bukan berarti gue bakal cari ganti dengan cara adopsi. Anak kan bukan seperti mobil yang bisa kita beli. Kalau soal mengasuh anak, bukan status kepemilikan yang menjadi penting. Justru yang paling penting adalah gimana cara kita merawat dan memperlakukan mereka, anak siapa pun itu.

Setuju? Terserah *tetep pake gaya bang haji yang pedangdut itu*

Advertisements

10 thoughts on “Ngecuprus soal anak.

  1. setauku, di Islam memang asal usul keturunan itu penting. jadi meskipun adopsi…ga boleh menghapus/menghilangkan jejak langkah, eh garis keturunan. Bukan begitu? *pake intonasi bang haji juga*

    ragilduta:
    kalo mutilasi? heee,apasih?
    🙄

    Like

  2. gw rasa fitra login ke WP elo dan nulis postingan ini. Buktinya elo bisa nyebut Allah dan tau hadhanah.

    Masalah nambah anak mah bagian dari rencanaNYA gil. Biar elo siang malam uhuhuhuhuh muluw, tapi menurut DIA belum waktunya…ya gak bakalan jadi. Setidaknya elo patut bersyukur bisa merasakan hamil juga, walo sampe sekarang belum lahiran *gw rasa isinya anak gajah … belalainya doang yg udah kluar kan gil?*

    gw udah divonis dokter gak boleh hamil lagi setelah turun mesin…alhamdulillah disuruh ngerasain juga.

    ragilduta:
    apalagi kalo gue uhuhuhuh-nya sama sapalah gitu, udah pasti gak gue jadiin..aahh mulai lagi deh. Udah ah, kalo nyampah di milis aja
    😛

    Like

  3. Salam damai dari bintaro !
    Untuk pertama kali sejak gue mengenal elo, gue setuju ama tulisan elo,*ato mungkin si kung fu panda itu sebenarnya yang posting ini, kalian kan sehati*

    Setau gue juga gitu,mending anak asuh.anak adopsi juga gak berhak waris,dsb…

    ragilduta:
    sehati? belum tentu. Kalau seukuran lebar body, mungkin aja
    😀

    Like

  4. Enak aja gw yang tertuduh…

    *ngekek baca komen De tentang gajah Bona berbelalai* wakakakakkakakak….alhamdulillah ada juga yang bikin ketawa pagi2….berkah….

    ragilduta:
    heh..pagi2 malah ngekek2! angkat menhirnya sana..

    Like

  5. kalo copas itu, harus dikasih tau sumbernyaaaa …

    eh, itu tadi istilahnya baru denger. tumben serius.

    *pingsanlagiingetfotonistaitu*

    ragilduta:
    siyal, gue dibilang copas..gue cogan tauk!

    Like

  6. Na, kalo gini baru elo pas jadi guru ngaji Gil. Ternyata puasa ngga cuma berefek ke perut yak

    ragilduta:
    guru ngaji cap bebhek ndodog..haiish kok malah ngomongin bebek? hmmm bebek goreng *ngiler*

    Like

  7. Dari segi hukum, jelas banget bedanya antara asuh dan adopsi. Dg mengadopsi, anak mempunyai hak yg sama dg anak kandung. Kalo kita meninggal dan belum menyiapkan apa2 (aka warisan), maka anak adopsi ngga bisa tinggal di rumah org tuanya (kita).

    ragilduta:
    secara hukum memang lebih kuat adopsi.

    Like

  8. Rasa-rasanya setelah acara bukber PA Khairunisa, Ragil jadi tercerahkan. Halah bahasa gue.

    Apa jangan-jangan kesambet penunggu PA-nya? 😀

    ragilduta:
    gue emang selalu cerah kok
    😛

    Like

  9. Adopsi itu menguatkan secara hukum..
    Dan aturan waris nya jadi jelas…
    Selanjutnya terserah anda..

    ragilduta:
    terus gimana perasaan orangtua kandungnya? Atau sodara2 kandungnya?
    sori boss, gue lanjut di sini. Soalnya elu gak ninggalin url.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s