Thamrin – Sudirman

Ini episode terakir dari hasil plesiran tempo doeloe yang temanya Arsitektur Kebangsaan. Ceritanya hari sabtu itu kita melintasi jalan utama Jakarta sekaligus foto – foto di bunderan HI dan patung Pemuda dan pastinya sambil dengerin ulasannya mas Yuda. Berhubung udah agak lama jalan – jalannya dan males liat catetan tapi terlanjur sakblog, jadi tulisannya bakal ngga berurutan neh.

Pemberian nama jalan Thamrin itu karena rasa terima kasih bung Karno kepada Husni Thamrin atas jasa beliau yang sudah menolong Bung Karno pada masa pengasingan dulu. Di sepanjang jalan Thamrin ini ada beberapa gedung yang merupakan hasil dari investasi orang Jepang. Iya, jaman Dewi Sukarno banyak orang Jepang yang mendekat ke Sukarno. Salah satu gedung itu adalah Wisma Nusantara yang juga merupakan experimen Jepang dalam hal konstruksi tahan gempa. Setelah sukses mengelinci-percobaankan gedung di Indonesia ini, baru kemudian konstruksi ini diterapkan di berbagai negara.

Pas kita ngelewatin gedung Sarinah yang namanya diambil dari nama pengasuh Bung Karno, kita dapet cerita bahwa di tahun 1968 pada saat gedung itu diresmikan, banyak orang yang rebutan naik lift.


Di jalan Thamrin ini ada Tugu Selamat Datang yang menghadap ke utara, patung ini sengaja dibuat untuk menyambut para turis yang datang dari arah bandara Kemayoran dan pelabuhan Tanjung Priok. Kalau sekarang, patung hape Samsung SGH 500 (?) yang menyambut pendatang dari arah bandara Soekarno – Hatta hehehe.

Pas kita di bunderan HI ini, kita barengan sama orang – orang yang sedang orasi hari AIDS dan ada mba Lativi yang cantik yang sedang menginterview orang. Btw, lativi kayaknya bakal ganti nama menjadi tv one ya? Aih, ga penting. Eh sekedar info (yang belum tentu benar), kalo nyebrang di Thamrin sebaiknya bawa gerobak. Soalnya hanya orang yang membawa gerobak yang bole nyebrang, selebihnya harus lewat jembatan penyeberangan.

Yak lanjut ke jalan Sudirman, jalanan ini tadinya adalah semacam jalan arteri yang menghubungkan pusat kota ke kota satelit Kebayoran. Yup, kota satelit Kebayoran! Dulu pada jaman Belanda (lagi – lagi kalo ngga salah lho) Kebayoran memang dirancang sebagai kota satelit untuk menampung 65.000 – 100.000 jiwa lengkap dengan sarana sekolahan dan makam. Ini yang hebat. Developer sekarang cuma bikin kota dengan rumah – rumah tanpa areal pemakaman. Kebayoran ini sengaja dipilih karena lokasinya yang paling ideal dari segi geografis, pantesan Kemang banjir mulu ya? Wong memang daerah rendah. Nah, gedung CSW yang kita kenal sekarang itu tadinya kantornya pengelola pengembangan Kota Satelit Kebayoran.

Di ruas Thamrin – Sudirman ini ada jembatan Semanggi yang jadi titik pertemuan antara ruas jalan ini dan ruas outer ring road Gatot Subroto – S. Parman. Pematung patung Dirgantara atau patung Pancoran di ruas Gatot Subroto – S. Parman itu sampai sekarang belum dibayar lho. Astaghfirullah, kasian bener bapak itu.

Kembali ke jalan Sudirman, di ujung jalan ini ada patung pengantar pizza eh patung Pemuda yang, konon katanya, mukanya mirip Ibnu Sutowo karena dulu Pertamina adalah penyumbang dalam proyek pembuatan patung itu.

Sebetulnya banyak banget cerita seru dari mas Yuda yang out of topic pada saat jalan – jalan ini tapi daripada menimbulkan pro dan kontra mending ngga semua gue ceritain 🙂
Ada juga pertanyaan mas Yuda yang cukup menarik, kenapa nama Sukarno dan Hatta ngga pernah dipakai secara terpisah? Entah itu sebagai nama jalan atau nama gedung. Ada yang punya jawabannya?

Dan di era moderen inipun kita sudah punya tugu yang fenomenal secara jumlah dan juga secara cerita yang melatar belakangi pembuatannya, yaitu, monumen monorel.

Advertisements

3 thoughts on “Thamrin – Sudirman

  1. celoteh ragil: “Ceritanya hari sabtu itu kita melintasi jalan utama Jakarta sekaligus foto – foto di bunderan HI….”====> kayak orang semarang yg melintas di bundaran tugu muda n poto2 disana ya…piknik di tengah kota!!hehehe…

    Like

  2. Gil…makasih yaa gw jado inget crita crita bokapgw tentang djakarta doeloe. ampir sama deh ama yang elu tulis ini. malahan komplitan elu.
    eh ngomong2 bunderan HI, coba dateng tiap jumat malem jam 10. anak2 blog nongkrong disana loh. gratis hehehe

    Like

Silakan ngobrol di kolom ini

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s